Film Indonesia : Laskar Pelangi

hari kamis kemarin tanggal 28 maret 2009 waktu libur nyepi, aku nonton film laskar pelangi bersama teman2 dan sekalian berdiskusi dengan didi petet tentang film dan teater di Gedung Juang Sukabumi.

acaranya seru banget…… selain banyak cewek yang nonton juga aku kenalan sama cewe-cewe cantik gituch….. he.he… bcanda…..

yang ingin saya kupas disini adalah….. mengenai filmnya….

ternyata setelah saya tonton filmnya laskar pelangi…. bener juga kata temen-temen yang sudah nonton…katanya seru banget……

memang dikala aku nonton tak terasa mata terasa perih karena kesedihan sekolah yang sudah bau tanah tidak ada siswanya dan sesudah ada siswanya berbagai kejadian yang menciptakan hati terenyuh dan ampir menangis, namun aib kan jika sampe nangis beneran… dikira cowo apaan saya nich….

tapi ada juga adegan yang bikin menggelitik dimana cara berbicara belum dewasa dan kelakuan belum dewasa yang seperti dewasa…. contohnya saat si lintang jatuh cinta sama si A ling…. och terasa sekali dunia ini sempit… alasannya ditinggalkan A ling ke luar pulau….. terus adegan lucu ketika membaca pesan dari mbah dukun… ha..ha… saya jadi ingat pesannya yaitu ” Kalau mau Lulus ya…. Belajar…. Kalau Mau Berhasil …. ya…. Usaha…..”

alasannya adalah nonton film laskar pelangi saya jadi sering dengerin lagu bunga seroja…. abisss lezat di dengar bagi saya yang sedang kesedihan…. hik..hik….

coba dech. kalian baca liriknya dibawah ini…

[intro] Dm A# 2x
Dm Gm Dm 2x

Dm A Dm
mari menyusun seroja bunga seroja
Dm A# Dm
hiasan sanggul remaja putri cukup umur

Dm A Dm
rupa yang bagus dimanja jangan dimanja
Dm A# Dm
pujalah beliau oh saja sekedar saja

Dm

Dm Gm A
mengapa kau bermenung oh adik berhati gundah 2x

A Gm Dm
janganlah engkau percaya dengan asmara 2x

Dm C A# Dm
sekarang bukan bermenung jangan bermenung 2x

Dm C A# Dm
mari bersama oh adik memetik bunga 2x

Dm A Dm
mari menyusun seroja bunga seroja
Dm A# Dm
dekorasi sanggul dewasa putri sampaumur
Dm A Dm
rupa yang bagus dimanja jangan dimanja
Dm A# Dm
pujalah beliau oh saja sekedar saja

[ending] Dm A# 2x
Dm Gm Dm 2x

Lirik Mania – Lirik Lagu dan Chord

tambahan isu dari rekan yang lain nich….

banyak cerita menawan selama pengerjaan film laskar pelangi, terutama tentang kenakalan 10 bocah belitong itu, sampai-sampai Mira bilang jikalau kelakuan anak-anak laskar pelangi di film itu sungguh beda jauh dengan kelakuan aslinya. “Wah sumpah deh bawah umur itu kelakuannya udah kayak setan”, kata Riri. Hahaha..
1. Tokoh Lintang ternyata paling usil diantara sahabat-temannya.
2. Sebelum casting dimulai, Mahar sempat naik ke atas pohon dan nggak turun-turun, sampai alhasil Riri teriak ke dia: “Wooiii, turun kamu, casting belum dimulai kau udah manjat2 pohon aja, ntar kalo jatuh kau gak jadi casting lho”.
3. Dan yang paling parah, A Kiong. Karna A Kiong satu2nya keturunan tionghoa diantara mereka, A Kiong sering menarik hati sahabat-sobat laskar pelanginya yang muslim: “Eh makan babi yuk..” Haha. Bukan itu aja. A Kiong sering berbicara dengan kru, dan juga Riri, dengan bahasa orang kek yang mereka nggak tau artinya sama sekali. Setelah Riri bertanya ke orang yang ngerti bahasa kek, ternyata itu omongan yang super duper jorok untuk anak seusia A Kiong. Waduhh..gawat juga tu anak.
Sewaktu masih di Jakarta, mereka sempat diajak ke Istana Negara berjumpa Presiden. Oleh SBY, mereka kemudian ditunjukkan foto-foto kepala negara yang pernah memimpin negeri ini. Tiba2 A Kiong yang melihat foto SBY nyeletuk: “Om..om..itu fotonya om ya..?” Wekekeke…kebayang nggak sih seorang presiden diundang Om???
Nggak usang lalu, dagink juga melaksanakan wwancara dengan tokoh Mahar melalui telpon. Dan mirip biasa, Mahar diminta menyanyikan lagu bunga seroja.

“mari menyusun seroja bunga seroja…aaaaaa..”

Wah jadi ngebayangin Mahar mencoba menghibur Ikal yang sedang dimabuk cinta dengan penari latar 8 anak laskar pelangi yang lain dan dengan gerakan tarian yang melenggak-lenggok ke kanan ke kiri nggak terang.
Mahar di film itu emang top banget. Sepertinya dialah sang bintang yang berhasil mencuri perhatian diantara 10 anak yang lain. Kemana-mana bawa radio, dan jikalau dia udah asik dengan lagu yang beliau suka, beliau akan ikut menggoyang-goyangkan kepalanya, tetap ditemani sang radio yang udah didekatkan di telinganya. Adegan paling kocak, menurutku, di saat Mahar ikut pandai cermat. Ada pertanyaan ihwal lagu nasional. Mahar pun spontan memencet bel. Tapi belum sempat menjawab, dia udah terpaku alasannya adalah jepretan sang fotografer. Hasilnya, hilanglah balasan yang ada di otaknya. Haha, kocak banget adegan itu…Gimana sih kau boy…!
ha..ha…ha…
demikianlah…. pengalamanku dikala menikmati liburan kemarin…. abis… jarang dan kayaknya gak pernah dech saya liburan mirip kemarin….

salam hangat dari aku
orang umumyang tak biasa kalau tidak ada komputer dan internet…..


Posted

in

by