Tigas Amalan Dahsyat Di Bulan Muharam

TIGA AMALAN DAHSYAT YANG ADA DI BULAN MUHARAM

Bulan Muharam yaitu salah satu bulan haram yang memiliki keistimewaan, sebagaimana bulan Ramadhan.  Hal ini sesuai dengan Sabda Rasulullah di bawah ini :

‏أَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ رَمَضَانَ شَهْرُ اللَّهِ الْمُحَرَّمُ ، وَأَفْضَلُ الصَّلَاةِ بَعْدَ الْفَرِيضَةِ صَلَاةُ اللَّيْلِ

Puasa yang paling utama sehabis puasa Ramadhan yakni puasa pada bulan Allah (syahrullah) Muharram. Sedangkan shalat malam ialah shalat yang paling utama sehabis shalat fardhu (HR. Muslim, No. 1982).

Saat bulan muharam, ada beberapa amalan dahsyat yang tidak ada pada  bulan-bulan  selain bulan haram. Oleh alasannya adalah itu, sangatlah disayangkan jikalau sampai ketinggalan untuk melakukan amalan-amalan mulia tersebut.

A. Amalan Puasa Muharam Terbaik Setelah Puasa Ramadhan

Kita telah mengetahui keistimewaan puasa ASYURA (tanggal 10 Muharam).  Keutanaan itu akan ada bila diikuti dengan puasa TASU’AH,  adalah puasa pada tanggal 9 Muharram Hal ini dimaksudkan untuk menyelisihi kebiasaan orang Yahudi yang cuma melaksanakan puasa pada tanggal 10 Muharam . Lalu, bagaimana kalau puasanya cuma sehari, tanggal 10 Muharram saja?

Dari Abu Qotadah Al Anshoriy, berkata :

وَسُئِلَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَرَفَةَ فَقَالَ « يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ وَالْبَاقِيَةَ ». قَالَ وَسُئِلَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَاشُورَاءَ فَقَالَ « يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ

Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam ditanya mengenai keistimewaan puasa Arafah? Beliau menjawab : Puasa Arafah akan meniadakan dosa setahun yang kemudian dan setahun yang akan datang.  Beliau juga ditanya perihal keistimewaan puasa ’Asyura? Beliau menjawab : Puasa ’Asyura akan menghapus dosa setahun yang kemudian (HR. Muslim No. 1162).

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam punya cita-cita berpuasa pada hari kesembilan (tasu’ah) sebagaimana disebutkan dalam riwayat berikut :

Ibnu Abbas radhiyallahu ’anhuma berkata bahwa saat Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam melakukan puasa hari ’Asyura dan menyuruh kaum muslimin untuk melakukannya, pada saat itu ada yang berkata :

يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّهُ يَوْمٌ تُعَظِّمُهُ الْيَهُودُ وَالنَّصَارَى.

Wahai Rasulullah, hari ini adalah hari yang diagungkan oleh Yahudi dan Nashrani.  Lantas ia mengatakan :

فَإِذَا كَانَ الْعَامُ الْمُقْبِلُ – إِنْ شَاءَ اللَّهُ – صُمْنَا الْيَوْمَ التَّاسِعَ

Apabila datang tahun depan –insya Allah (jika Allah menginginkan),  kita akan berpuasa pula pada HARI KESEMBILAN.  Ibnu Abbas mengatakan :

فَلَمْ يَأْتِ الْعَامُ الْمُقْبِلُ حَتَّى تُوُفِّىَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم-.

Belum sampai tahun depan, Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam sudah keburu meninggal dunia (HR. Muslim No. 1134).

Atas dasar usulanhadits2 tersebut di atas, maka menjadi lebih AFDHAL (lebih utama dan seharusnya) PUASA ASYURA (10 MUHARAM) didahului dengan PUASA TASU’AH (9 MUHARAM).

B.  Memperbanyak Amal Shaleh Pada Bulan Muharam :

Manakala Allah ‘Azza wa Jalla memutuskan keagungan dan  kemuliaan pada suatu hal, pasti di dalamnya terdapat nilai lain yang tersimpan di dalamnnya.

Bersamaan dengan kemuliaan yang Allah ‘Azza wa Jalla memutuskan pada bulan Muharam  dan beberapa bulan lain yang diharamkan, Allah ‘Azza wa Jalla melipatgandakan nilai dosa kemaksiatan serta melipatgandakan pahala amal shaleh.

Oleh alasannya adalah itu :  Ibnu Abbas Radliallahu ‘anhuma, Beliau Mengatakan :                                             
اَلْيَوْمَ يَوْمُ عَاشُوْرَاء وَهَذَا الشَّهْرُ – يَعْنِى شَهْرُ رَمَضَانَ – مَارَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَحَرَّى صِيَامَ يَوْمٍ فَضَّلَهُ اللهُ عَلَى غَيْرِهِ اِلاَّ هَذَا.

Saya tidak pernah melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memilih satu hari untuk puasa yang lebih beliau unggulkan dari pada yang yang lain kecuali puasa hari Asyura’, dan puasa bulan Ramadhan. (HR. Al Bukhari dan Muslim).

Amal shaleh tersebut mampu berbentukamalan-amalan wajib, sunnah, dan seluruh acara yang bernilai ibadah.

Seorang ulama jago tafsir, Qatadah rahimahullah menjelaskan bahwa amal shaleh lebih besar pahalanya kalau dilakukan di bulan-bulan haram sebagaimana kezaliman di bulan-bulan haram lebih besar dosanya daripada kezaliman yang dikerjakan di bulan-bulan lain (Tafsir Ibn Katsir, 4/131)

C. Puasa Sehari Bisa Menghapus Dosa Selama 1 Tahun :

Amalan dahsyat ketiga ialah puasa.  Puasa sunnah yang cuma dilakukan sehari di bulan Muharam ternyata merupakan amalan dahsyat yang dapat menghapus dosa yang dilakukan selama setahun (setahun yang sudah lalu).  Puasa itu dikenal dengan istilah puasa Asyura.

Dalam sebuah hadits disebutkan,

وَسُئِلَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَرَفَةَ فَقَالَ: يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ وَالْبَاقِيَةَ. قَالَ وَسُئِلَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَاشُورَاءَ فَقَالَ: يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ

Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam pernah ditanya tentang keistimewaan puasa Arafah. Beliau menjawab : Puasa Arafah akan meniadakan dosa setahun yang kemudian dan setahun yang mau tiba.  Beliau juga ditanya perihal keistimewaan puasa Asyura? Beliau menjawab : Puasa ’Asyura akan menghapus dosa setahun yang kemudian  (HR. Muslim No. 1162).

agar berfaedah.


Posted

in

by